Wednesday, April 15, 2020

Pencitraan China Terkait COVID-19 Menjadi Bumerang di Negeri Barat


Sumber The Washington Post

Upaya pencitraan telah dilakukan negeri tirai bambu di Barat. Setelah China keluar sebagai negara besar pertama yang pulih dari wabah virus Corona Wuhan pada Maret lalu, para pejabatnya memulai kampanye untuk memulihkan citra internasional mereka yang telah hancur.

Dikabarkan bahwa Presiden Xi Jinping mengadakan serangkaian panggilan telepon dengan para pemimpin dunia untuk menjanjikan bantuan.

Seperti terlansir The Washington Post, (15/4/2020) lebih dari 170 ahli medis China dikirimkan ke Eropa, Asia Tenggara, dan Afrika. Outlet media pemerintah membanjiri internet dengan foto-foto masker China yang tiba di 100 negara dan cerita yang mempertanyakan asal mula pandemi. Duta besar membanjiri surat kabar internasional dengan op-ed yang memuji pengorbanan yang dilakukan Beijing untuk membeli waktu bagi negara lain, tanpa mengakui bagaimana wabah itu meletus di Wuhan, China.

Bak dua sisi mata uang, kampanye itu pun membuahkan lebih daripada satu hasil. Benar, dalam banyak kasus, malah langsung menjadi bumerang bagi China sendiri.

Dalam media itu disebutkan, di Inggris, Komite Parlementer tentang Hubungan Luar Negeri mendesak pemerintah untuk memerangi gelombang disinformasi China. Para pejabat di Jerman dan setidaknya satu negara bagian AS--Wisconsin--mengekspos upaya penjangkauan yang tenang dari para pejabat China yang berharap dapat membujuk mereka untuk secara terbuka memuji China.

Selain itu, di Spanyol, Republik Ceko, dan Belanda, pemerintah mengumumkan penarikan masker China dan alat uji setelah sejumlah besar ditemukan rusak. Ini jelas berkebalikan dari apa yang ingin digambarkan China sebagai isyarat niat baik.

Kemudian di Nigeria, asosiasi medis profesional negara itu mengecam keputusan pemerintah untuk mengundang tim dokter China, bahkan mengklaim bahwa mereka mungkin membawa penyakit itu bersama mereka.

Dan anehnya, setelah pencitraan mereka runtuh, di Twitter, diplomat China tidak hanya menyebarkan pesan negara mereka tetapi juga melakukan serangan balik. Mereka secara terbuka berselisih dengan putra presiden Brasil dan menteri pendidikannya, yang menuduh Beijing mencari "dominasi dunia" dengan mengendalikan pasokan peralatan pelindung. Mereka berselisih dengan juru bicara Kementerian Kesehatan Iran, yang mempertanyakan keakuratan data epidemi China, dan mengecam pengusaha Sri Lanka yang mengkritik respons epidemi China.

Dapat dikatakan bahwa China telah terpukul tepat pada saat negara memposisikan dirinya sebagai pemimpin yang sedang naik daun dalam urusan dunia.

"Mereka tahu kapan debu mengendap dan orang-orang mengalihkan perhatian ke arah apakah Beijing bertanggung jawab, itu akan menjadi situasi yang sangat sulit," kata Nad├Ęge Rolland, seorang rekan senior di Biro Nasional Penelitian Asia, yang menggambarkan rentang dunia China, dalam media itu.

“Mereka berusaha untuk maju dari narasi itu,” Rolland menambahkan.

Mengutip sumber  yang sama, para pejabat China tampak frustrasi oleh serangan balasan terhadap apa yang mereka katakan hanyalah altruisme.

Lalu, di sisi lain, buah manis dari hasil pencitraan tersebut dapat dipanen di negara mana saja?

Banyak negara dengan ikatan investasi China, khususnya di seluruh Asia Tenggara, telah merespons secara positif pencitraan negeri tirai bambu itu.

Sebutlah contohnya di Serbia, sebuah papan iklan bertuliskan “Terima Kasih, Kakak Xi” naik di jalan-jalan Beograd. Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio, seorang anggota Gerakan Bintang Lima Euroskeptik, mengunggah video Facebook yang menunjukkan kepadanya menerima pengiriman peralatan medis China.

Dia mengatakan bantuan China memvalidasi keputusan partainya untuk menjauhkan diri dari Uni Eropa.

"Bergabung dengan China's Belt and Road Initiative menyelamatkan kehidupan Italia," Di Maio menyatakan, merujuk pada kebijakan tanda tangan Xi untuk memperluas pengaruh Beijing melalui program infrastruktur dan pinjaman, dalam komentar yang dilaporkan secara luas di media pemerintah China.

Padahal, taktik baru sedang dijalankan China dengan Italia sebagai targetnya. Ya, media pemerintah China melaporkan secara luas bahwa seorang peneliti Italia terkenal mengatakan COVID-19 mungkin berasal dari Italia, bukan Wuhan.

Hal itu langsung ditanggapi nephrolog Giuseppe Remuzzi yang berbicara kepada harian Italia Il Foglio untuk memperbaiki catatan, dengan mengatakan kata-katanya telah terdistorsi untuk tujuan propaganda.

Sementara itu, intelektual China juga khawatir tentang citra negara mereka yang memburuk di bawah taktik diplomatik saat ini. Sebuah pukulan keras telah tumbuh dari para politisi konservatif di Amerika Serikat dan Inggris untuk menuntut reparasi ekonomi dari China, meskipun tidak jelas apakah upaya seperti itu akan berhasil di pengadilan internasional.

Dalam serangkaian esai yang didistribusikan secara luas, ekonom terkemuka Hua Sheng memperingatkan Cina agar tidak menyebarkan teori konspirasi tentang asal-usul virus atau "gloating" ketika negara-negara lain masih berjuang untuk mengatasi pandemi. Dia mendesak China untuk berani melakukan perhitungan atas apa yang salah di Wuhan.

0 comments: